Tersangka Penembakan di Universitas Virginia Ditangkap, Pernah Cerita Punya Senjata

Tersangka Penembakan di Universitas Virginia Ditangkap, Pernah Cerita Punya Senjata
Tersangka penembakan Christopher Darnell Jones dalam gambar yang dirilis oleh kepolisian Universitas Virginia. Polisi UVA/melalui Twitter

arsipsumut.com

Tersangka penembakan di Universitas Virginia yang menewaskan tiga anggota tim sepak bola kampus itu, ditangkap pada Senin, 14 November 2022, beberapa jam setelah dia diduga melepaskan tembakan ke sebuah bus penuh dengan siswa yang kembali dari kunjungan lapangan.

Keamanan kampus mengatakan bahwa tersangka, mahasiswa bernama Christopher Darnell Jones, 22 tahun, ditangkap beberapa jam setelah penembakan yang terjadi pada pukul 10:30 malam pada Minggu di kampus di Charlottesville, Virginia.

Beberapa menit setelah penembakan, pejabat sekolah mengeluarkan peringatan di media sosial yang memberitahu siswa dan staf untuk berlindung di tempat dengan satu tweet bertuliskan "RUN HIDE FIGHT." Kampus yang luas tetap waspada sepanjang malam dan pagi saat petugas melakukan perburuan besar-besaran untuk Jones.

Rektor Jim Ryan mengidentifikasi para mahasiswa yang terbunuh sebagai Devin Chandler, Lavel Davis dan D'Sean Perry.

Chandler dan Perry meninggal di tempat kejadian, sedangkan Davis meninggal di rumah sakit. Dua mahasiswa lainnya terluka dan dibawa ke Pusat Medis UVA, di mana satu dalam kondisi baik dan satu lagi dalam kondisi kritis, kata Kepala Polisi Universitas Tim Longo.

Penembakan itu terjadi ketika bus yang penuh dengan mahasiswa berhenti di garasi kampus, kata Ryan. Para siswa baru saja kembali dari kunjungan lapangan kelas untuk melihat pertandingan di Washington, D.C.

Jones menembak dengan pistol, kata Longo.

Jones, yang ditangkap di luar kampus, ditahan atas tiga dakwaan pembunuhan tingkat dua dan tiga. Tidak jelas bagaimana dia ditangkap.

Jones, yang terdaftar sebagai pemain di tim sepak bola sekolah pada 2018, menjadi perhatian tim penilai ancaman Universitas Virginia pada musim gugur 2022, menurut Longo.

Pada bulan September 2022, Kantor Kemahasiswaan melaporkan kepada tim bahwa mereka menerima informasi Jones mengatakan pada seseorang di luar kampus tentang tentang kepemilikan senjata, meskipun tidak ada ancaman yang dibuat.

Selama penyelidikan, orang tersebut mengatakan bahwa mereka tidak pernah melihat senjata tersebut, dan teman sekamar Jones melaporkan bahwa dia tidak pernah melihat keberadaan senjata tersebut.

Penyelidikan kemudian ditutup karena para saksi tidak akan berpartisipasi dalam proses tersebut, katanya.

Ryan mengatakan dalam sebuah surat yang diposting di media sosial beberapa jam setelah penembakan bahwa dia "patah hati", dan menambahkan bahwa kampus diliburkan hari itu.

"Ini adalah pesan yang diharapkan tidak pernah dikirim oleh pemimpin mana pun, dan saya sangat terpukul bahwa kekerasan ini telah mengunjungi Universitas Virginia," tulisnya.

Penembakan itu adalah episode terakhir kekerasan senjata di perguruan tinggi AS dan sekolah menengah. Pertumpahan darah telah memicu perdebatan tentang pembatasan lebih ketat pada akses ke senjata di Amerika Serikat, di mana Amandemen Kedua Konstitusi AS menjamin hak untuk mempunyai senjata.

Pembantaian tahun 2007 di Virginia Tech di Blacksburg, sekitar 241 km barat daya Charlottesville, menyebabkan 33 orang tewas, termasuk penembaknya, dan 23 lainnya luka-luka dalam salah satu penembakan massal perguruan tinggi paling mematikan dalam sejarah Amerika Serikat.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال