Kunjungan Kontroversial dan Singkat Hanya 11 Jam ke China, Kanselir Jerman Minta Presiden Xi Desak Rusia Hentikan Perang di Ukraina

Kunjungan Kontroversial dan Singkat Hanya 11 Jam ke China, Kanselir Jerman Minta Presiden Xi Desak Rusia Hentikan Perang di Ukraina
Kanselir Jerman bertemu dengan Presiden Xi Jinping meminta China desak Rusia hentikan perang di Ukraina (Foto: Reuters)

arsipsumut.com

Kanselir Jerman Olaf Scholz telah mendesak China untuk menggunakan pengaruhnya terhadap Rusia untuk menghentikan perang di Ukraina. Hal ini diungkapkan Scholz selama pembicaraan dengan Presiden China Xi Jinping di Beijing.

Scholz mengatakan kedua negara telah sepakat bahwa ancaman nuklir Rusia tidak bertanggung jawab dan sangat berbahaya.

Seperti diketahui, Presiden China telah menolak untuk mengutuk invasi Vladimir Putin. Namun Menurut laporan China, dia mengatakan komunitas global harus mendukung upaya untuk mengakhiri krisis secara damai dan menentang penggunaan atau ancaman penggunaan senjata nuklir.

Melaporkan kesimpulan kedua pemimpin, kementerian luar negeri China tidak mengutip Presiden Xi yang menggunakan kata-kata "tidak bertanggung jawab" atau "sangat berbahaya".

Perjalanan itu telah memicu kekhawatiran di Jerman dan di tempat lain di Eropa, setelah pemimpin China baru-baru ini memperkuat cengkeramannya pada kekuasaan.

Dikutip BBC, kunjungan Scholz ke China berlangsung singkat, hanya 11 jam, dan kontroversial.

Dia adalah pemimpin Barat pertama yang melakukan perjalanan ke Beijing sejak pandemi global dan yang pertama bertemu Presiden Xi sejak dia mempererat cengkeramannya pada kekuasaan di Kongres Nasional Partai Komunis pada bulan lalu.

Kedatangan Scholz ke China dipertanyakan banyak orang di Eropa. Termasuk anggota pemerintahan Scholz sendiri, yang khawatir kehadirannya akan meningkatkan reputasi domestik Xi yang semakin otoriter.

Namun Scholz, seperti pendahulunya Angela Merkel, berpendapat bahwa masalah global hanya dapat diselesaikan melalui kerjasama dengan China. 

Dia mengatakan pertemuan tatap muka memfasilitasi diskusi, bahkan tentang isu-isu yang sangat tidak disetujui oleh kedua negara.

Dia menjelaskan ada pengakuan bersama bahwa masa-masa sulit. Termasuk Presiden Xi menyatakan keinginannya untuk bekerja sama di "masa perubahan dan gejolak".

Ada kesepakatan untuk terus berbicara - tentang perang di Ukraina, ketahanan pangan dan energi global, perubahan iklim dan pandemi global.

Dalam kunjungan ini, Scholz juga mengulangi posisi Jerman di Taiwan, yakni setiap perubahan status quo harus damai dan dengan kesepakatan bersama dan hak asasi manusia, semua itu harus dilindungi, terutama yang berkaitan dengan minoritas di Xinjiang.

Kunjungan itu akan diteliti dengan cermat di ibu kota Eropa. Sebelumnya, Scholz menjanjikan kebijakan luar negeri yang dipimpin nilai-nilai dan perubahan dalam pendekatan Jerman ke China. Janji ini dia ulangi sebelum kunjungannya. "Jika China berubah maka pendekatan kami terhadap China harus berubah," katanya.

Tetapi banyak orang di Jerman dan di Eropa tidak mempercayainya tentang hal itu. Sebagian karena proposal baru-baru ini dan kontroversial, yakni menjual saham di pelabuhan Hamburg ke perusahaan China.

Enam menterinya menentang kesepakatan itu dan dinas keamanan mendesak agar berhati-hati tetapi Scholz dilaporkan memaksa melalui kesepakatan, meskipun itu mengurangi ukuran dan pengaruh saham. Kecurigaan di Berlin adalah bahwa dia menginginkan "hadiah" untuk dibawa ke China.

Dan Scholz memilih untuk bepergian dengan delegasi eksekutif dari perusahaan Jerman seperti BASF, Volkswagen dan Bayer.

"Sinyal yang dikirim adalah bahwa kami ingin memperluas dan mengintensifkan kerja sama ekonomi kami," kata seorang politisi Hijau, yang partainya telah lama mencari sikap yang lebih keras terhadap China.

‘Mengambil hati’ para eksekutif adalah praktik standar untuk pendahulu Scholz, Angela Merkel, yang mengejar kebijakan "Perubahan melalui Perdagangan," percaya bahwa hubungan ekonomi dapat mempengaruhi hubungan politik dengan negara-negara seperti China dan Rusia.

Tetapi ketergantungan Jerman pada energi murah Rusia menunjukkan kelemahan yang melekat pada strategi itu. Dan China, yang pernah menjadi mitra, kini juga dipandang sebagai saingan di Berlin.

Dan, ketika Presiden Xi mendesak "kerja sama yang lebih dalam" dengan Berlin pada Jumat (4/11/2022), rasa ngeri akan melanda mereka yang khawatir bahwa bisnis Jerman terlalu erat terjalin ke China. Apa yang akan mereka tanyakan, jika China menginvasi Taiwan?

Sebagai informasi, lebih dari satu juta pekerjaan Jerman bergantung pada hubungan tersebut. Sebagai contoh, perusahaan mobil raksasa Daimler yang menjual lebih dari sepertiga kendaraannya di China. Pada paruh pertama tahun ini, bisnis Jerman berinvestasi lebih banyak di negara ini daripada sebelumnya. 

Lalu perusahaan kimia BASF baru saja membuka pabrik baru di China selatan dan mengharapkan untuk menginvestasikan 10 miliar euro di negara itu pada akhir dekade ini.

Beberapa kalangan di Berlin akan mendesak Jerman untuk "memisahkan" dari China. Seperti yang dikatakan oleh seorang pemimpin bisnis pada malam perjalanan Scholz. Tetapi ada keinginan besar untuk melindungi Jerman dari ketergantungan yang terlalu besar.

Scholz harus melakukan tindakan penyeimbangan yang rumit. Yakni melindungi ekonomi Jerman tanpa risiko tuduhan bahwa dia menempatkan kepentingan bisnis Jerman di atas segalanya.

Tanggapan Scholz terhadap perubahan sikap ke China mungkin akan menjadi ujian yang menentukan dari jabatannya sebagai kanselir.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال