SMAN 2 Depok Diduga Larang Siswa Rohani Kristen

SMAN 2 Depok Diduga Larang Siswa Rohani Kristen

arsipsumut.com

Ada hal yang sangat menyakitkan bagi siswa-siswi Rohkris (Rohani Kristen) di SMAN 2 Depok, Jawa Barat.

Para siswa ini mengalami diskriminasi terhadap ekstra kurikuler (ekskul) di sekolah negeri yang nota bene sebagai sekolah yang anti terhdap perbedaan.

Namun apa yang terjadi saat siswa-siswi ini melakukan ekskul tidak diberikan tempat yang kayak seperti bagian organisasi yang ada di sekolah tersebut.

Siswa-siswi ini tidak diperkenankan fasilitas sekolah, contoh ruangan kelas untuk Rohkris. “Kami tidak diperkenankan menggunakan ruang kelas untuk Rohkris,” ucap salah seorang guru melalui pesan singkat, Selasa (04/10/2022).

SMAN 2 Depok Diduga Larang Siswa Rohani Kristen

Semula siswa-siswi ini menggunakan ruang multiguna namun sekarang dilarang menggunakan dengan alasan ada seragam sekolah di dalamnya. Kini mereka menggunakan pelataran atau lorong kelas dilantai 2. “Semua ruangan multiguna, namun sekarang dilarang dengan berbagai alasan,” ucapnya.

Bahkan staf kesiswaan sempat melontarkan kata-kata akan membubarkan Rohkris, miris memang melihat kondisi siswa-siswa penerus bangsa ini yang mendapatkan diskriminasi.

Tidak Takut Dipindahkan

Saat informasi tentang keadaan di SMAN 2 Depok ini, guru yang memberikan informasi mendapatkan intimidasi dari pihak sekolah akan dipindahkan bila memberikan informasi kepada wartawan. “Saya sudah ditegur kepala sekolah bila memberikan informasi akan dipindahkan,” ungkapnya.

Inilah muka sebenarnya pendidikan di SMAN 2 Depok, bila tidak sesuai dengan arahan kepala sekolah akan mendapatkan sanksi hingga dipindahkan.

Saat dimintai konfirmasi kepada Kepala Sekolah SMAN 2 Depok,  Dr. Wawan Ridwan, S.Pd., M.Si melalui pesan singkat, belum mendapatkan jawaban hingga berita ini diturunkan.

Ada apa sebenarnya di SMAN 2 Depok??, perlu adanya sidak dari Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, untuk dapat memberikan kebebasan dalam menyampaikan aspirasi baik dari guru maupun siswa-siswi. (Tim)

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال