Paus Raksasa Terdampar dan Mati di Perairan Raja Ampat Papua

Paus Raksasa Terdampar dan Mati di Perairan Raja Ampat Papua
Kondisi bangkai paus yang mati dan terdampar di perairan Misool Utara Kabupaten Raja Ampat (Antara/ HO- Tim Penjaga Laut Misool Utara).

arsipsumut.com

Masyarakat Distrik Misool Utara Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, menemukan Paus berukuran besar terdampar dan dalam kondisi sudah mati di perairan daerah itu.

Bangkai Paus tersebut ditemukan oleh masyarakat nelayan dan anggota tim penjaga laut kawasan konservasi Misool Utara binaan Yayasan Nazaret Papua.

Direktur Yayasan Nazaret Papua Tri Kurnia Goram saat dikonfirmasi di Sorong, Jumat (28/10), membenarkan penemuan bangkai paus di wilayah Misool Utara Raja Ampat namun belum diketahui penyebab kematian.

Menurutnya, sesuai dengan laporan yang disampaikan oleh tim penjaga laut kawasan konservasi Misool Utara binaan Yayasan Nazaret Papua, bangkai paus tersebut terdampar pada 25 Oktober 2022 dan sampai sekarang belum ditangani masyarakat karena bangkai mamalia laut itu terlalu besar.

Bangkai paus tersebut masih berada pada lokasi di antara Tanjung Fedoom dan Teluk Motlol Misool Utara Kabupaten Raja Ampat.

"Tadi setelah menerima laporan dari tim penjaga laut saya langsung melaporkan kepada Loka Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (PSPL) Kementerian Kelautan dan Perikanan di kota Sorong," ujarnya.

Dikatakannya bahwa informasi ini juga sudah disampaikan kepada Badan Layanan Umum Daerah Unit Pelaksana Teknis Daerah (BLUD UPTD) Pengelolaan Kawasan Konservasi Perairan (KKP) Kepulauan Raja Ampat untuk ditangani.

Sebab, menurut dia, sepanjang tahun 2022 sudah dua kali paus mati terdampar di wilayah Misool Utara Kabupaten Raja Ampat. Sebelumnya sekitar bulan Mei Paus juga mati terdampar di wilayah Misool Utara.

Penanganan bangkai Paus sebelumnya adalah dengan dibiarkan terurai oleh bakteri di alam terbuka. Dan sampai saat ini tulang bangkai paus tersebut masih ada.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال