Mahfud soal Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan: Penonton Kejar Pemain

Mahfud soal Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan: Penonton Kejar Pemain
Menko Polhukam Mahfud MD menyebut gas air mata di Stadion Kanjuruhan dilepaskan karena penonton mengejar pemain sepak bola. (ANTARA FOTO/Reno Esnir).

arsipsumut.com

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menyebut gas air mata di Stadion Kanjuruhan, Malang, dilepaskan karena penonton mengejar pemain sepak bola.

Mahfud menyebut sekitar 2.000 orang turun untuk mengejar para pemain. Sasarannya para pemain dari kedua klub sepak bola yang bertanding, yakni Arema dan Persebaya.

"Ada yang mengejar Arema karena merasa kok kalah. Ada yang kejar Persebaya. Sudah dievakuasi ke tempat aman. Semakin lama semakin banyak, kalau tidak pakai gas air mata aparat kewalahan, akhirnya disemprotkan," kata Mahfud kepada CNN Indonesia TV, Minggu (2/9).

Menurut Mahfud, hal itu akan menjadi evaluasi ke depannya. Ia pun mengaku akan mencari tahu peristiwa di balik tragedi Kanjuruhan ini.

"Yang jangka panjang, kita evaluasi dalam peristiwa ini, sesungguhnya di balik ini ada apa," ucap dia.

Sementara itu, biaya yang dibutuhkan untuk perawatan korban dan kebutuhan lainnya, Mahfud menyampaikan akan ditanggung oleh pemerintah daerah Malang.

"Biaya-biaya yang dibutuhkan untuk perawatan dan penyelesaian masalah korban akan ditanggung Pemda Kabupaten Malang," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, kerusuhan di Stadion Kanjuruhan terjadi usai suporter Arema memasuki lapangan karena kecewa timnya kalah melawan Persebaya. Insiden itu direspons polisi dengan menghadang dan menembakkan gas air mata.

Gas air mata itu ditembakkan tidak hanya kepada suporter yang memasuki lapangan, tetapi juga ke arah tribun penonton yang kemudian memicu suporter panik.

Akibatnya, massa penonton berlarian dan berdesakan menuju pintu keluar, hingga sesak nafas dan terinjak-injak.

Sejauh ini, 130 orang dilaporkan tewas akibat kerusuhan tersebut. Dua di antara korban tewas tersebut merupakan petugas polisi.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال