Samsung Mengonfirmasi Data Pribadi Pelanggan Dicuri

Samsung Mengonfirmasi Data Pribadi Pelanggan Dicuri
Logo Samsung. Foto: gadgetsndtv.com

arsipsumut.com

Samsung telah mengonfirmasi bahwa perusahaan telah mengalami pelanggaran data yang menyebabkan informasi pribadi pelanggan bocor secara online. Perusahaan mengungkapkan dalam sebuah posting blog bahwa data pelanggan telah disusupi pada 4 Agustus, menyusul insiden keamanan yang tampak pada minggu-minggu sebelumnya.

Perusahaan menambahkan bahwa pihak ketiga yang tidak sah telah memperoleh informasi dari beberapa sistem Samsung AS, termasuk nama, informasi kontak, tanggal lahir dan detail pendaftaran produk. Namun, tidak ada nomor kartu kredit atau nomor jaminan sosial yang dilanggar.

Pelanggaran data Samsung

“Informasi yang terdampak untuk setiap pelanggan yang relevan dapat bervariasi. Kami memberi tahu pelanggan untuk membuat mereka mengetahui masalah ini,” kata Samsung dalam pernyataannya.

Perusahaan menambahkan bahwa mereka telah mengambil tindakan untuk mengamankan sistem yang terdampak, dan telah melibatkan perusahaan keamanan siber luar terkemuka dan berkoordinasi dengan penegak hukum.

Tidak ada informasi pasti tentang berapa banyak pelanggan yang terdampak, dengan berita tentang pelanggaran yang terjadi pada akhir pekan liburan Hari Buruh AS, tetapi Samsung mengatakan sedang menghubungi pelanggan yang terdampak sekarang, meyakinkan pengguna bahwa, "tidak ada tindakan segera yang diperlukan untuk setiap platform Samsung."

Perusahaan merekomendasikan agar pengguna menghindari mengklik tautan atau lampiran apa pun dalam email yang tidak terduga atau mencurigakan, dan berhati-hati saat berurusan dengan komunikasi apa pun yang meminta informasi pribadi mereka.

Samsung menambahkan bahwa perangkat konsumen tidak terpengaruh, sehingga perangkat Samsung dapat digunakan seperti biasa.

"Kami berkomitmen untuk melindungi keamanan dan privasi pelanggan kami," kata perusahaan itu. "Kami telah melibatkan para ahli keamanan siber terkemuka dan berkoordinasi dengan penegak hukum. Kami akan terus bekerja dengan tekun untuk mengembangkan dan menerapkan langkah-langkah selanjutnya yang segera dan jangka panjang untuk lebih meningkatkan keamanan di seluruh sistem kami."

Berita itu adalah yang terbaru dari serangkaian insiden yang mempengaruhi Samsung, yang telah terbukti menjadi target populer bagi peretas dan penjahat dalam beberapa bulan terakhir.

Pada bulan April 2022, perusahaan mengonfirmasi telah terkena geng cybercrime Lapsus$, yang menerbitkan data dump 190GB dari intel yang diduga milik perusahaan, termasuk sejumlah data teknis rahasia dan berharga.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال