Rusia Gelar Referendum Aneksasi di Empat Wilayah Ukraina

Rusia Gelar Referendum Aneksasi di Empat Wilayah Ukraina
Seorang pria memasukan surat suara saat berada di TPS di pusat kota Slovyansk, Timur Ukraina (11/5). Pemberontak pro-Rusia di Ukraina timur mengadakan pemungutan suara "referendum" untuk memisahkan diri dari sisa bekas republik Sovyet. AP/Darko Vojinovic

arsipsumut.com

Rusia pada Jumat 23 September 2022 akan memulai rencananya untuk mencaplok sekitar 15 persen wilayah Ukraina melalui referendum di empat wilayah yang dikendalikan oleh pasukan Rusia.

Seperti dilansir Reuters langkah ini menurut Barat merupakan pelanggaran berat terhadap hukum internasional yang secara signifikan meningkatkan perang.

Setelah hampir tujuh bulan perang, dan kekalahan kritis medan perang di timur laut Ukraina awal bulan ini, Presiden Vladimir Putin secara tegas mendukung referendum setelah wilayah yang dikuasai Rusia mendesak meminta untuk bergabung dengan Rusia.

Donetsk (DPR) dan Republik Rakyat Luhansk (LPR), yang diakui Putin sebagai independen sebelum invasi, dan administrasi yang dipasang Rusia di wilayah Kherson dan Zaporizhzhia akan mengadakan pemungutan suara.

Pemungutan suara, yang Barat dan Ukraina katakan adalah palsu, akan dimulai pada Jumat dan akan berakhir pada Selasa, dengan hasil yang diharapkan segera setelah itu. Rusia akan secara resmi mencaplok daerah-daerah itu setelah keluar hasilnya.

"Kremlin mengorganisir referendum palsu untuk mencoba mencaplok bagian-bagian Ukraina," kata Presiden AS Joe Biden pada Sesi ke-77 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa.

"Ukraina memiliki hak yang sama yang dimiliki oleh setiap negara berdaulat. Kami akan berdiri dalam solidaritas dengan Ukraina," kata Biden, yang menyatakan perang Ukraina sebagai bagian dari kontes global antara demokrasi dan otokrasi.

Ukraina, yang perbatasan pasca-Sovietnya dengan Rusia diakui di bawah Memorandum Budapest 1994, mengatakan tidak akan pernah menerima kendali Rusia atas wilayahnya dan akan berperang sampai tentara Rusia terakhir dikeluarkan.

Putin, pemimpin tertinggi Rusia sejak 1999, mengatakan Rusia tidak akan pernah meninggalkan mereka yang berada di wilayah yang dikontrolnya dan yang ingin memisahkan diri dari Kyiv.

Putin menjadikan perang Ukraina sebagai pertempuran untuk menyelamatkan penutur bahasa Rusia di Ukraina timur dari penganiayaan. Ia juga menyebut perang ini untuk menggagalkan apa yang dia katakan adalah plot Barat untuk menghancurkan Rusia. Ukraina membantah penutur bahasa Rusia telah dianiaya.

Dalam peringatan nuklir langsung ke Barat, Putin mengatakan dia akan mempertahankan wilayah Rusia - dan wilayah Ukraina ini akan segera dianggap sebagai wilayah Rusia oleh Moskow - dengan segala cara yang dia miliki.

Tidak jelas persis bagaimana pemungutan suara akan bekerja di zona perang ketika begitu banyak orang telah mengungsi. Rusia menguasai sebagian besar Luhansk dan Kherson, sekitar 80 persen di Zaporizhzhia dan hanya 60 persen di Donetsk. Pertempuran berlanjut di keempat wilayah. Hasilnya tidak diragukan lagi.

Konflik di Ukraina timur dimulai pada 2014 setelah seorang presiden pro-Rusia digulingkan dalam Revolusi Maidan Ukraina dan Rusia mencaplok Krimea, sementara separatis yang didukung Rusia di Donbas - yang terdiri dari Donetsk dan Luhansk - berusaha melepaskan diri dari kendali Kyiv.

Setelah pasukan Rusia menguasai Krimea, yang memiliki mayoritas etnis Rusia dan dipindahkan ke Ukraina pada masa Soviet, pada 27 Februari 2014, sebuah referendum untuk bergabung dengan Rusia diadakan pada 16 Maret.

Para pemimpin Krimea mendeklarasikan 97 persen suara untuk memisahkan diri dari Ukraina. Rusia secara resmi menambahkan Krimea pada 21 Maret. Kyiv dan Barat mengatakan referendum itu melanggar konstitusi Ukraina dan hukum internasional.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال