Referendum Ukraina, Tentara Rusia Pergi dari Pintu ke Pintu Kumpulkan Suara dalam Jajak Pendapat

Referendum Ukraina, Tentara Rusia Pergi dari Pintu ke Pintu Kumpulkan Suara dalam Jajak Pendapat
Referendum Ukraina (Foto: Reuters)

arsipsumut.com

Ukraina telah melaporkan tentara bersenjata Rusia pergi dari rumah ke rumah di bagian negara yang diduduki untuk mengumpulkan suara untuk "referendum"  bergabung dengan Rusia.

"Anda harus menjawab secara verbal dan prajurit itu menandai jawabannya di lembaran dan menyimpannya," terang seorang wanita di Enerhodar kepada BBC.

Di Kherson selatan, tentara Rusia berdiri dengan kotak suara di tengah kota untuk mengumpulkan suara orang. Media pemerintah Rusia mengatakan pemungutan suara dari pintu ke pintu dilakukan demi keamanan.

"Pemungutan suara langsung akan berlangsung secara eksklusif pada tanggal 27 September," lapor kantor berita Rusia Tass.

"Pada hari-hari lain, pemungutan suara akan diselenggarakan di komunitas dan dengan cara ke pintu ke pintu,” lanjutnya.

Seorang wanita di Melitopol mengatakan kepada BBC bahwa dua "kolaborator" lokal tiba dengan dua tentara Rusia di flat orang tuanya, untuk memberi mereka surat suara untuk ditandatangani.

"Ayah saya meletakkan 'tidak' [untuk bergabung dengan Rusia]," kata wanita itu.

"Ibuku berdiri di dekatnya, dan bertanya apa yang akan terjadi karena menempatkan 'tidak'. Mereka berkata, Tidak ada,” lanjutnya..

"Ibu sekarang khawatir bahwa Rusia akan menganiaya mereka,” tambahnya.

Wanita itu juga mengatakan ada satu surat suara untuk seluruh rumah tangga, bukan per orang.

Meskipun buktinya adalah anekdotal, keberadaan pria bersenjata yang mengumpulkan suara bertentangan dengan desakan Moskow bahwa ini adalah proses yang bebas atau adil.

Para ahli mengatakan referendum bergaya diri sendiri, yang terjadi selama lima hari, akan memungkinkan Rusia untuk mengklaim - secara ilegal - empat daerah yang diduduki atau sebagian ditempati Ukraina sebagai milik mereka.

Dengan kata lain, pemungutan suara palsu pada aneksasi, tujuh bulan ke invasi Rusia.

‘Aneksasi’ ini tidak akan diakui secara internasional, tetapi dapat menyebabkan Rusia mengklaim bahwa wilayahnya diserang dari senjata Barat yang dipasok ke Ukraina, yang dapat meningkatkan perang lebih lanjut.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال