Roy Suryo "Touring" Saat Berstatus Tersangka, Polisi: Kalau Benar Sakit, Tidak Mungkin Ikut Acara Itu

Roy Suryo "Touring" Saat Berstatus Tersangka, Polisi: Kalau Benar Sakit, Tidak Mungkin Ikut Acara Itu
Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar (Pol) Endra Zulpan saat konferensi pers di Mapolda Metro Jaya, Kamis (19/5/2022).(KOMPAS.com/NIRMALA MAULANA ACHMAD)

arsipsumut.com

Polda Metro Jaya bakal menanyakan alasan Roy Suryo mengikuti kegiatan touring komunitas mobil ketika berstatus sebagai tersangka penistaan agama. 

Penyidik ingin menggali hal tersebut karena dalam pemeriksaan yang berlangsung sebelumnya, Roy Suryo sempat mengeluh sakit kepada penyidik sehingga ia harus dipulangkan. 

"Penyidikan hari ini pun akan menanyakan hal-hal itu. Kenapa kemarin menyatakan sakit begitu," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan kepada wartawan, Jumat (5/8/2022). 

Menurut Zulpan, masyarakat bisa melihat dan menilai sendiri soal kondisi Roy Suryo dalam video kegiatan touring mobil yang sudah beredar di media sosial. 

Dia pun berpandangan bahwa tidak mungkin seseorang mengikuti kegiatan tersebut apabila benar-benar mengalami gangguan kesehatan atau sakit.

"Saya rasa semua masyarakat sudah melihat bagaimana yang bersangkutan melakukan kegiatan touring begitu ya," kata Zulpan. 

"Yang sebenarnya kalau untuk orang sakit seperti yang dikeluhkan, saya rasa itu tidak mungkin bisa melakukannya," sambungnya. 

Hingga kini, Zulpan menyebut bahwa Roy Suryo masih menjalani pemeriksaan yang dilakukan oleh penyidik Subdit Siber Ditreskrimsus Polda Metro Jaya. 

Sebelumnya, Roy Suryo mengaku bahwa dirinya mengikuti kegiatan touring komunitas mobil Mercedes Benz meski tengah berstatus tersangka. 

Kegiatan touring bersama komunitas mobil itu berlangsung pada Minggu (31/7/2022) di Rest Area KM 11 Tol Jagorawi.

Acara itu diadakan untuk merayakan hari ulang tahun salah anggota komunitas Mercedes Bens SL Club (MBSL), yakni mantan Wakil Kepala Polisi Republik Indonesia (Wakapolri) Komisaris Jenderal Purnawirawan Nanan Sukarna. 

"Kehadiran saya di sana adalah sebuah apresiasi kepada salah satu anggota senior MBSL yang saat tersebut mengadakan syukuran hari kelahirannya, yakni Bapak Komjen Pol (Purn) Nanan Sukarna yang dilanjutkan dengan acara doa bersama," ujar Roy Suryo dalam keterangannya, Rabu (3/8/2022). 

Meski begitu, Roy Suryo berdalih masih dalam proses pemulihan kesehatan ketika menghadiri acara tersebut. Dia pun mengaku didampingi oleh asisten dan tidak mengendarai sendiri mobil miliknya. 

"Saya datang tidak sendiri, namun didampingi aspri dan bahkan disopiri oleh driver, di samping tetap masih menggunakan cervical-collar (penopang leher medis) sesuai petunjuk rumah sakit," ungkap Roy Suryo.

Sebagai informasi, Roy ditetapkan sebagai tersangka pada 22 Juli 2022. Roy Suryo dijerat Pasal 28 ayat (2) juncto Pasal 45 Undang-Undang (UU) Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). 

Penyidik juga menjerat Roy Suryo dengan Pasal 156a Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang Penodaan Agama dan Pasal 15 UU Nomor 1 Tahun 1946. Menurut Zulpan, terdapat sekitar 13 ahli yang dimintai keterangan sebelum Roy Suryo ditetapkan sebagai tersangka. 

Ada tiga ahli bahasa dan tiga ahli agama yang dimintai keterangan dalam proses penyidikan. Penyidik juga memeriksa dua ahli sosiologi hukum, dua ahli pidana, dua ahli ITE, dan seorang ahli media sosial.

"Kemudian selain ahli, kami juga memeriksa saksi-saksi lain. Ada delapan orang. Setelah itu penyidik menaikkan status Roy Suryo sebagai tersangka," ungkap Zulpan. Polisi menetapkan Roy sebagai tersangka berdasarkan hasil penyelidikan dua laporan. 

Pertama, laporan yang diajukan Kurniawan Santoso pada 20 Juni 2022. Kemudian, laporan ke Bareskrim Polri oleh Kevin Wu pada hari yang sama. 

Kuasa hukum Kurniawan mengatakan bahwa meme yang diunggah ulang oleh Roy adalah editan gambar Patung Siddhartha Gautama atau Sang Buddha. 

Dalam unggahannya, Roy dianggap melecehkan dan mengolok-olok Patung Sang Buddha karena mengunggah ulang gambar tersebut disertai kata "lucu" dan "ambyar".

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال