Joe Biden Minta Kongres AS Setujui Penjualan Senjata Senilai Rp16,3 Triliun ke Taiwan

Joe Biden Minta Kongres AS Setujui Penjualan Senjata Senilai Rp16,3 Triliun ke Taiwan
Presiden AS Joe Biden berbicara selama pertemuan virtual tentang mengamankan rantai pasokan mineral penting di Auditorium Pengadilan Selatan dekat Gedung Putih di Washington, DC, pada 22 Februari 2022. - Joe Biden meminta persetujuan penjualan senjata ke Taiwan senilai 1,1 miliar dolar AS. 

arsipsumut.com

Di tengah meningkatnya ketegangan dengan China, pemerintahan Joe Biden berencana meminta Kongres Amerika Serikat untuk menyetujui penjualan senjata ke Taiwan.

Senjata yang dijual ke Taiwan senilai 1,1 miliar dolar AS atau setara Rp16,3 triliun.

Adapun senjata yang dimaksud termasuk 60 rudal anti-kapal dan 100 rudal udara-ke-udara, lapor Politico pada Senin (29/8/2022), sebagaimana dilansir CNA.

Pemerintahan Presiden Joe Biden dan anggota parlemen AS menekankan dukungan berkelanjutan mereka untuk pemerintah di Taiwan.

Ada beberapa hal dalam jalur persetujuan untuk Taiwan yang dapat diumumkan dalam beberapa minggu atau bulan mendatang, menurut laporan Reuters pekan lalu.

Tetapi fokusnya adalah mempertahankan sistem militer Taiwan saat ini dan memenuhi perintah yang ada, daripada menawarkan kemampuan baru yang lebih mungkin untuk mengobarkan ketegangan yang sudah panas dengan China.

Diketahui, China melakukan latihan perang terbesarnya di sekitar Taiwan setelah kunjungan Ketua DPR AS, Nancy Pelosi bulan ini.

Beijing tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya.

China pada hari Senin menolak keluhan dari Taiwan tentang pelecehan berulang-ulang oleh pesawat tak berawak China yang sangat dekat dengan pulau-pulau yang dikendalikan Taiwan sebagai sesuatu yang menimbulkan keributan, mendorong Taipei untuk melabeli Beijing sebagai pencuri.

Joe Biden Minta Kongres AS Setujui Penjualan Senjata Senilai Rp16,3 Triliun ke Taiwan
Selebaran ini diambil dan dirilis oleh Kantor Kepresidenan Taiwan pada 3 Agustus 2022 menunjukkan Ketua DPR AS Nancy Pelosi (kiri) melambai di samping Presiden Taiwan Tsai Ing-wen di Kantor Kepresidenan di Taipei. (Photo by Handout / Taiwan Presidential Office / AFP) (AFP/HANDOUT)

Latihan Militer Rusia dan China

Rusia mengatakan akan melakukan latihan militer besar-besaran bersama dengan pasukan dari China.

Latihan itu diluncurkan untuk memamerkan hubungan pertahanan yang semakin erat antara Rusia dan China di tengah perang di Ukraina.

Latihan Vostok 2022 (Timur 2022) akan diadakan 1-7 September 2022 di berbagai lokasi di Timur Jauh Rusia dan Laut Jepang.

Menurut kementerian pertahanan Rusia, latihan akan melibatkan lebih dari 50.000 tentara dan 5.000 unit senjata, termasuk 140 pesawat dan 60 kapal perang.

Kementerian telah merilis video pasukan China yang tiba di Rusia dalam persiapan untuk latihan besar-besaran.

Mengutip Al Jazeera, latihan akan dilakukan di tujuh lapangan tembak di timur jauh Rusia dengan melibatkan pasukan dari beberapa negara bekas Soviet, China, India, Laos, Mongolia, Nikaragua, dan Suriah.

Kementerian mengatakan unit pasukan udara Rusia, pembom jarak jauh, dan pesawat kargo militer akan mengambil bagian dalam latihan bersama dengan pasukan lain.

Saat pertama kali mengumumkan latihan itu bulan lalu, militer Rusia menekankan itu adalah bagian dari pelatihan tempur yang direncanakan yang terus berlanjut meskipun ada aksi militer Moskow di Ukraina.

Joe Biden Minta Kongres AS Setujui Penjualan Senjata Senilai Rp16,3 Triliun ke Taiwan
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping saat bertemu pada 3 September 2017 silam. (mfa.gov.cn)

Kementerian mencatat sebagai bagian dari manuver, angkatan laut Rusia dan China di Laut Jepang akan mempraktekkan tindakan bersama untuk melindungi komunikasi laut, bidang kegiatan ekonomi laut dan dukungan untuk pasukan darat di daerah pesisir.

“Latihan itu tidak ditujukan terhadap negara atau aliansi militer tertentu dan murni defensif,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Alexander Fomin pada pertemuan dengan atase militer asing.

Dia merinci latihan angkatan laut akan mengambil bagian di bagian utara dan tengah Laut Jepang.

Latihan tersebut mencerminkan peningkatan hubungan pertahanan antara Moskow dan Beijing, yang telah tumbuh lebih kuat sejak Rusia mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari.

China dengan tegas menolak untuk mengkritik tindakan Rusia, dengan mengatakan Amerika Serikat adalah "penghasut utama" perang dengan mendukung Ekspansi NATO dan menjatuhkan sanksi pada Moskow.

Sebagai imbalannya, Rusia sangat mendukung China di tengah ketegangan dengan Amerika Serikat setelah kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi baru-baru ini ke Taiwan .

Berbicara awal bulan ini, Presiden Rusia Vladimir Putin menarik persamaan antara dukungan AS untuk Ukraina dan perjalanan Pelosi ke Taiwan, dengan mengatakan keduanya adalah bagian dari dugaan upaya Amerika untuk memicu ketidakstabilan global.

Rusia dan China telah mengadakan serangkaian latihan perang bersama dalam beberapa tahun terakhir, termasuk latihan angkatan laut dan patroli oleh pembom jarak jauh di atas Laut Jepang dan Laut China Timur.

Tahun lalu, pasukan Rusia untuk pertama kalinya dikerahkan ke wilayah China untuk manuver bersama.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال