Hasil Otopsi Dubur Brigadir Joshua Kelar, Motif LGBT Ferdy Sambo Makin Jelas, Kata Mahfud Menjijikkan

Hasil Otopsi Dubur Brigadir Joshua Kelar, Motif LGBT Ferdy Sambo Makin Jelas, Kata Mahfud Menjijikkan
Otopsi dubur Brigadir Joshua sudah kelar, giliran dubur Ferdy Sambo yang harus diperiksa.

arsipsumut.com

Ketua IPW Sugeng Teguh Santoso menyinggung isu LGBT kasus kematian Brigadir Joshua di rumah Ferdy Sambo termasuk soal hasil autopsi dubur Brigadir Joshua.

Namun Sugeng tak begitu tahu akan kebenaran isu LGBT yang diduga menjadi motif kematian Brigadir Joshua di rumah Ferdy Sambo ini.

Dan kabarnya hasil otopsi Brigadir Joshua akan disampaikan pada Senin 22 Agustus 2022, termasuk hasil otopsi dubur dan kelamin Brigadir Joshua.

“Jadi selain LGBT ini juga isu yang saya dengar. Yang menarik bukti otopsi karena keluarga Brigadir J minta otopsi dubur. (Otopsi dilakukan atau tidak). Kita gak tau ini,” kata Sugeng saat jadi tamu podcast Hazairin Sitepu atau Bang HS di Graha Pena Bogor, Jumat malam (19/8/2022).

“Hari Senin katanya mau ada laporan hasil otopsi,” katanya lagi.

Kebenaran adanya motif LGBT dalam kasus kematian Brigadir Joshua akan terang benderang bila hasil otopsi dubur Brigadir Joshua telah diumumkan.

Otopsi ulang Brigadir Joshua termasuk otopsi dubur Brigadir Joshua sendiri sudah dilakukan pada Rabu 27 Juli lalu.

“Hari Senin mau ada laporan hasil otopsi. Apakah ada serangan kelamin terhadap Joshua. Serangan kelamin, misalnya dipotong. Mungkin. Karena itu diminta kaluarganya,” ujarnya.

Kendati Sugeng belum membenarkan adanya motif LGBT dalam kasus kematian Brigadir Joshua, namun pernyataan Kadiv Humas Polri dan Menko Polhukam Mahfud MD seakan membenarkan bahwa motif pembunuhan Brigadir Joshua terkait dengan LGBT.

“Tapi pernyataaan itu (LGBT) terwakili dengan pernyataan Dedi Prasetyo. Kasihan kedua belah pihak. Si Pak Mahfud mengatakan, motif ini 18 tahun ke atas. Menjijikkan,” ujarnya.

Menurut Sugeng, isyarat motif menjijikan itu yang disebut Mahfud MD sebenarnya tak mengarah kepada kontek perselingkuhan.

Pasalnya perselingkuhan itu merupakan hal biasa terjadi di tengah masyarakat.

“Menjijikkan. Nah menjijikkan itu apa. Kalau misalnya selingkuh tidak menjijikkan. Selingkuh itu sesuatu yang biasa kalau dia hiperseksual,” beber Sugeng.

Berbeda halnya dengan konteks seksual yang menjijikkan. Jelas hal tersebut hanya mengarah kepada kasus LGBT

“Tapi kalau konteks seksual yang menjijikkan itu dalam sosial kita yang tidak bisa diterima. Ya LGBT,” ujarnya.

Menko Polhukam Mahfud MD sebelumnya mengatakan motif pembunuhan yang dilakukan mantan Kadiv Propam, Irjen Ferdi Sambo terhadap korban Brigadir Joshua biarlah akan dikonstruksikan hukumnya.

Pasalnya motif pembunuhan Brigadir Joshua tersebut sangat sensitif dan menjijikkan serta hanya bisa didengar oleh orang-orang dewasa.

“Motifnya sensitif dan menjijikkan. Mungkin hanya boleh didengar oleh orang dewasa,” kata Mahfud yang diunggah di Youtube Kemenkopolhukam pada Rabu, 10 Agustus 2022.

Sementara itu, Kabareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto mengatakan, motif Ferdy Sambo membunuh Brigadir Joshua tak bisa diungkap ke publik karena menjaga perasaan kedua keluarga.

“Ini menjaga perasaan semua pihak, biarlah (motif pembunuhan Brigadir J) jadi konsumsi penyidik,” kata Agus.

Jenderal bintang tiga ini juga menuturkan, semua motif pembunuhan Brigadir Joshua itu nantinya akan dibuka di persidangan.

Karena itu, Agus meminta semua pihak dan masyarakat agar tetap menyerahkan sepenuhnya ke polisi untuk menuntaskan kasus pembunuhan Brigadir Joshua.

“Motif nanti akan terbuka saat persidangan,” ujarnya soal dugaan motif pembunuhan Brigadir Joshua ini yang belakangan dikaitkan dengan isu LGBT yang tentu berkaitan dengan dubur Brigadir Joshua. (firdausi/pojoksatu)

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال