Buntut Penembakan Mantan PM Jepang Shinzo Abe, Kepala Polisi Mengundurkan Diri

Buntut Penembakan Mantan PM Jepang Shinzo Abe, Kepala Polisi Mengundurkan Diri
Mantan PM Jepang Shinzo Abe (Foto: Reuters)

arsipsumut.com

Kepala badan kepolisian nasional Jepang Itaru Nakamura mengatakan dia akan mengundurkan diri terkait pembunuhan mantan Perdana Menteri (PM) Shinzo Abe. Dia mengatakan dia ingin bertanggung jawab atas penembakan 8 Juli itu.

"Dalam proses verifikasi rencana keamanan baru kami, kami menyadari bahwa tugas keamanan kami akan membutuhkan awal yang baru," terangnya dalam konferensi pers saat mengumumkan pengunduran dirinya dikutip BBC.
Investigasi telah menemukan ada kelemahan serius dalam bagaimana mantan PM dilindungi.

Polisi setempat telah mengakui kelemahan "tak terbantahkan" dalam keamanan untuk Abe.

Seperti diketahui, Abe ditembak saat berbicara di sebuah acara kampanye politik di kota Nara.

Penembak Abe, Pria bersenjata berusia 41 tahun itu diketahui dapat berjalan di belakang Abe dan menembaknya dengan senjata rakitan saat dia memberikan pidato.

Abe, 67, menderita dua luka tembak di lehernya dan kerusakan di jantungnya.

Abe adalah politisi paling terkenal di Jepang dan PM terlama, tetapi keamanan relatif ringan saat ia menyampaikan pidato singkat di sebuah jalan di wilayah barat.

Pakar keamanan yang telah meninjau rekaman serangan sebelumnya mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa pengawal bisa menyelamatkan Abe dengan melindunginya atau menariknya dari garis tembak dalam 2,5 detik antara tembakan pertama yang gagal dan tembakan mematikan kedua.

Tersangka, Tetsuya Yamagami, ditangkap di tempat kejadian dan mengaku menembak Abe, kata polisi.
Dia mengaku menargetkan Abe karena keyakinannya bahwa dia terkait dengan kelompok agama - yang menurut Yamagami telah menghancurkan ibunya secara finansial.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال