Oxfam Kutuk G7 karena Membuat Jutaan Orang Kelaparan di Dunia

Oxfam Kutuk G7 karena Membuat Jutaan Orang Kelaparan di Dunia
Seorang anak makan di panti asuhan yang dikelola organisasi non-pemerintah saat Hari Kelaparan Dunia di Chennai, 28 Mei 2014. Foto/REUTERS

arsipsumut.com

Negara-negara G7 "meninggalkan jutaan orang untuk kelaparan dan memasak planet ini". Kepala kebijakan ketidaksetaraan kelompok bantuan global Oxfam Max Lawson menyatakan hal itu pada Selasa (28/6/2022). 

Oxfam mengutuk negara-negara industri hanya menjanjikan USD4,5 miliar untuk memerangi krisis kelaparan terburuk di dunia dalam puluhan tahun terakhir. “Setidaknya USD28,5 miliar lebih diperlukan untuk membiayai investasi pangan dan pertanian untuk mengakhiri kelaparan dan mengisi kesenjangan besar dalam seruan kemanusiaan PBB,” tegas Lawson.

Negara-negara G7 telah menjanjikan sekitar USD14 miliar untuk memerangi kerawanan pangan global tahun ini, termasuk jumlah yang dijanjikan pada Selasa. Namun, tidak jelas berapa banyak uang yang sebenarnya telah didistribusikan ke penerima yang dituju. Sementara Kongres AS meloloskan paket senjata dan bantuan utama untuk Ukraina bulan lalu yang mencakup USD5 miliar untuk "memerangi kelaparan global," tidak ada uang kelaparan yang dikirim pada akhir pekan lalu, menurut Politico.

Dengan bahkan negara-negara G7 yang kaya menghadapi kesulitan ekonomi setelah dua tahun penutupan Covid-19, perwakilan Oxfam menyarankan ada cara lain mereka dapat memerangi kelaparan di antara yang paling rentan di dunia. “Mereka dapat membatalkan utang negara-negara miskin atau menagih keuntungan berlebih dari perusahaan makanan dan energi,” ujar dia, atau “melarang biofuel” yang mengalihkan tanaman yang dapat digunakan untuk makanan demi menghasilkan energi.

“Yang terpenting, mereka bisa mengatasi ketimpangan ekonomi dan kerusakan iklim yang mendorong kelaparan ini. Mereka gagal melakukan semua ini, meskipun memiliki kekuatan untuk melakukannya,” ujar dia.

Lawson mencatat saat dunia menghadapi krisis kelaparan terburuk "dalam satu generasi," orang kaya telah melihat keuntungan mereka melonjak pada saat yang sama. 

“Keuntungan perusahaan telah melonjak selama Covid-19 dan jumlah miliarder telah meningkat lebih banyak dalam 24 bulan daripada yang terjadi dalam 23 tahun,” papar dia. 

Dia menegaskan, industri makanan saja telah menghasilkan 62 miliarder baru dan menyebut darurat kelaparan sebagai “bisnis besar”. 

Program Pangan Dunia PBB (WFP) memohon kepada negara-negara G7 untuk "bertindak sekarang atau rekor kelaparan akan terus meningkat dan jutaan orang lainnya akan menghadapi kelaparan". 

Pekan lalu, WFP menyatakan punya rencana "yang paling ambisius dalam sejarah WFP" dan membutuhkan USD22,2 miliar untuk “menyelamatkan nyawa dan membangun ketahanan bagi 152 juta orang pada tahun 2022.” 

Tidak jelas dari mana mereka memperoleh angka itu, karena negara-negara G7 sendiri telah mengatakan 323 juta orang berada di ambang kelaparan karena krisis pangan yang mengerikan tahun ini, dengan 950 juta diperkirakan akan kelaparan total pada 2022. 

Sementara negara-negara G7 enggan membuka dompet mereka untuk mengatasi kelaparan dunia, puluhan miliar dolar telah dijanjikan dalam bantuan ekonomi dan mematikan ke Ukraina, di mana perang telah mengganggu panen gandum yang biasanya menyumbang seperlima dari "grade tinggi" gandum dan 7% dari semua gandum. Program pangan PBB biasanya membeli setengah gandumnya dari negara tersebut.

Krisis pasokan yang memperburuk adalah rekor kekeringan di seluruh dunia, terutama Afrika Timur yang terkena dampaknya. “Satu orang diperkirakan meninggal karena kelaparan setiap 48 detik di Ethiopia, Kenya dan Somalia, di mana kekeringan adalah yang terburuk dalam 70 tahun,” papar Oxfam.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال