Lonjakan Inflasi Bikin Pusing Bank Sentral Seluruh Dunia

Lonjakan Inflasi Bikin Pusing Bank Sentral Seluruh Dunia
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo.

arsipsumut.com

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan lonjakan inflasi menjadi masalah yang kompleks bagi bank sentral di seluruh dunia.
Perry menjelaskan inflasi terjadi karena gangguan rantai pasok. Alhasil, pasokan barang menipis di tengah kenaikan permintaan.

"Kita tahu dunia sekarang menghadapi masalah inflasi, ini berasal dari sisi gangguan rantai pasok dan juga dampak perang di Ukraina," ungkap Perry dalam Gala Seminar di Bali, Minggu (17/7).

Untuk mengatasi masalah itu, bank sentral biasanya akan mengerek suku bunga acuan demi menekan inflasi. Kebijakan itu sudah dilakukan oleh beberapa bank sentral, salah satunya The Fed.

Namun, kenaikan suku bunga acuan di bank sentral negara lain akan mempengaruhi aliran modal asing di suatu negara. Misalnya, kenaikan bunga acuan di The Fed berpotensi membuat investor ramai-ramai menarik dana dari Indonesia dan Eropa.

Pasalnya, suku bunga yang ditawarkan dalam berinvestasi di AS lebih menarik ketimbang di RI dan Eropa seiring dengan kenaikan bunga acuan The Fed.

"Bagaimana kami menyikapinya dari kenaikan suku bunga acuan bank sentral lain. Bagaimana dampaknya terhadap aliran modal. Dengan suku bunga tinggi, maka bisa juga aliran modal (di negara lain) keluar," papar Perry.

Ketika aliran modal asing keluar dari suatu negara, maka akan membuat stabilitas keuangan di negara itu terganggu. Dengan demikian, bank sentral di seluruh dunia harus saling berkoordinasi dalam membuat kebijakan agar tak menimbulkan dampak negatif bagi negara lain.

"Jadi ini sangat menantang dan kompleks untuk bank sentral di seluruh dunia. Bagaimana mengembalikan harga barang lebih stabil dan pada waktu yang sama menangani aliran modal serta potensi perlambatan ekonomi global. Ini sangat kompleks," jelas Perry.

Di Indonesia sendiri, inflasi tercatat 0,61 persen secara bulanan (month to month/mtm) per Juni 2022. Angka itu menjadi yang tertinggi sejak April 2022 yang sebesar 0,95 persen.

Lalu, inflasi tercatat 4,35 persen secara tahunan (year on year/YOY) per Juni 2022. Realisasi itu menjadi yang tertinggi sejak 2017.

Begitu juga dengan AS yang mencatat inflasi sebesar 9,1 persen secara tahunan per Juni 2022. Angka itu menjadi yang tertinggi dalam 41 tahun terakhir.

Namun, bank sentral AS telah menaikkan bunga acuan beberapa kali sepanjang semester I 2022. Sebaliknya, BI justru masih menahan bunga acuan di level 3,5 persen.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال