Induk Facebook Digugat Perusahaan Bernama "Meta"

Induk Facebook Digugat Perusahaan Bernama "Meta"
Ilustrasi nama perusahaan baru Facebook, Meta (independent.co.uk)

arsipsumut.com

Meta, perusahaan induk Facebook, WhatsApp serta Instagram, digugat oleh perusahaan bernama sama, Meta (Meta.is). Perusahaan yang bergerak di bidang instalasi seni dan menawarkan pengalaman realitas virtual (VR) tersebut menilai bahwa perubahan nama Facebook ke Meta melanggar mereknya. 

"Pada 28 Oktober 2021, Facebook mengambil nama "META" kami, yang kami bangun dengan darah, keringan dan air mata selama lebih dari 12 tahun," tulis Meta.is melalui situs webnya. 

Meta.is mengajukan gugatannya ke pengadilan federal New York. Menurut perusahaan berskala kecil ini, Meta dengan sadar menganggu bisnisnya. Bahkan Meta.is menyebut pihaknya tak bisa melangsungkan bisnis dengan nama "Meta" karena konsumen menduganya sebagai bagian dari Facebook yang reputasinya kurang baik.

Meta (Meta.is)
Meta (Meta.is)

Meta.id juga mengeklaim bahwa Meta mengabaikan merek dagang yang terdaftar secara resmi. Sebab, menurutnya tidak mungkin perusahaan sekelas Meta tidak tahu ada perusahaan lain yang menggunakan nama (Meta) yang sama. 

Biasanya, sebuah perusahaan besar memiliki tim legal yang akan mengecek apakah merek yang akan mereka gunakan di produk atau layanannya, sudah dimiliki oleh perusahaan lain atau belum.

Negosiasi sejak 8 bulan lalu 

Facebook sendiri mengubah namanya pada Oktober 2021 menjadi Meta. Setelah resmi berganti nama, Meta.is berkata telah menghubungi perusahaan bikinan Mark Zuckerberg tersebut dan menyampaikan adanya dugaan pelanggaran merek dagang. 

Namun menurut Facebook, Meta dan Meta.is menawarkan barang dan jasa yang sangat berbeda, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Gizmodo, Minggu (24/7/2022). Facebook mengatakan, Meta.is menawarkan pengalaman multi-indra langsung, sementara Facebook hanya perusahaan media sosial. 

Akan tetapi, Meta.is mengeklaim bahwa Facebook kemudian menciptakan pengalaman yang sama seperti perusahaannya, bahkan di lokasi yang sama. Untuk itu, Meta.is menempuh jalur hukum karena negosiasi dengan Facebook tak mencapai titik temu.

"Setelah delapan bulan mencoba beritikad baik dan bernegosiasi dengan Facebook namun tetap tidak berhasil, kami tiak punya pilihan lain selain mengajukan gugatan," kata Meta.is 

"Meta dihancurkan oleh Facebook. Meta tidak bisa lagi menyediakan barang dan jasa di bawah merek META karena konsumen cenderung keliru dan percaya bahwa jasa Meta berasal dari Facebook," lanjut Meta.is.

Sayangnya raksasa media sosial asal AS itu belum angkat bicara mengenai gugatan dari Meta.is tersebut. 

Perubahan nama Facebook ke Meta sendiri diumumkan Mark Zuckerberg dalam konferensi tahunan Connect yang digelar pada Kamis (28/10/2021) waktu Amerika Serikat atau Jumat (29/10/2021) dini hari waktu Indonesia.

Menurut Zuckerberg, perubahan nama ini dilakukan untuk mencerminkan tujuan besar yang tengah dibangun perusahaan. Facebook saat itu hingga sekarang memang tengah gencar menggaungkan istilah "Metaverse" yang merujuk pada penggabungan dunia nyata dengan virtual. 

"Untuk mencerminkan siapa kami dan apa yang kami bangun. Seiring berjalannya waktu, saya harap kami terlihat sebagai perusahaan Metaverse," kata Zuckerberg. 

Meski demikian, perubahan nama ini tidak berlaku dan tidak memengaruhi nama produk media sosial yang ada di bawah Meta.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال